Selamat Datang di Zona Atmadilaga

"Setetes Tinta Mampu Melahirkan Sejuta Inspirasi"

Senin, 05 Desember 2011

Deep Soil Mixing (DSM) - Metode Perbaikan/Stabilisasi Tanah


Deep Soil Mixing (DSM) adalah teknologi perbaikan tanah yang digunakan untuk membangun cutoff atau dinding penahan dan memperlakukan tanah, in-situ. (DSM) adalah stabilisasi tanah dimana tanah dicampur dengan bahan reagen semen dan / atau lainnya. Reagen disuntikkan melalui kelly bar berongga yang berputar, dengan beberapa jenis peralatan pemotong di bagian bawah. Kelly bar di atas alat dapat memiliki auger tambahan diskontinu dan / atau paddles pencampur atau pisau.


Beberapa nama-nama lainnya yang digunakan untuk menggambarkan metode ini adalah Cement Deep Soil Mixing (CDSM), Deep Mixing Method (DMM), atau Soil Mix Wall (SMW).


Perbaikan tanah dengan DSM dicapai dengan serangkaian kolom tumpang tindih tanah stabil (biasanya 36-inci diameter biasanya 36-inci).


Pencampuran shaft yang diposisikan untuk tumpang tindih satu sama lain dan membentuk campuran terus kolom tumpang tindih.




Ketika desain kedalaman tersebut tercapai, augers ditarik dan proses pencampuran diulang dalam perjalanan ke permukaan. Waktu di belakang menjadi stabil memiliki kolom DSM berikut (properti / kekayaan):


(permeabilitas yang rendah, peningkatan kapasitas bantalan, atau kekuatan geser, tak bisa bergerak kontaminan bahwa ketika diperkuat, yang mampu menahan tanah diferensial dan hidrostatik loading).


METODE


Ascolumn Metode (metode pencampuran dalam)



Ascolumn metode adalah untuk membangun tanah stabil kolom semen di dalam tanah dengan menggunakan semen bubur stabilizer in-situ dan pencampuran dan mengagitasi tanah dan stabilizer dengan menggunakan forward-reverse

agitator berputar, kemudian menarik. Solidifikasi di lapangan / stabilisasi tanah yang terkontaminasi dapat dicapai dengan menggunakan teknologi Cement Deep Soil Minxing (CDSM) dimana bahan pencampur yang digunakan adalah semen. Pada tanah yang dalam pencampuran, augers yang kuat kuat digunakan untuk mencampur bubur aditif possolanic ke tanah, sehingga menstabilkan tanah tersebut untuk tujuan konstruksi.


Pola Perlakuan Dasar DSM



Deep Soil Mixing (DSM) konvensional




Deep Soil Mixing adalah teknologi perbaikan tanah yang digunakan untuk memperbaiki tanah dengan tujuan untuk meningkatkan kekuatan dan mengurangi kompresibilitas. Proses ini melibatkan pencampuran nat atau pengikat dengan tanah untuk menghasilkan sementasi tanah atau perbaikan tanah. Metode basah adalah metode dimana pengikat yang dimasukkan dalam bentuk basah, yang bertentangan dengan metode kering di mana bahan pengikat dimasukkan dengan udara. Dalam pencampuran basah, pengikat yang paling umum digunakan adalah semen.


Aplikasi Pencampuran Tanah



DSM adalah pengobatan tanah dimana tanah dicampur dengan bahan reagen semen dan / atau lainnya untuk mengobati tanah untuk meningkatkan kekuatan dan mengurangi kompresibilitas. Kolom DSM biasanya dipasang di tanah lunak di mana penurunan harus dikurangi dan stabilitas meningkat. Aplikasi DSM juga telah digunakan untuk memperbaiki tanah yang terkontaminasi, sedimen, dan lumpur di proyek remediasi. Tanah pencampur telah digunakan untuk mengobati tanah, sedimen, dan lumpur. Teknologi ini terbukti efektif untuk pemulihan tanah yang mengandung baik organik dan anorganik. Pemilihan teknik yang tepat tergantung pada beberapa faktor, termasuk jenis kendala geoteknik, karakteristik tanah, dan hasil akhir yang diinginkan. Sementara yang paling umum digunakan dalam tanah kohesif, mereka juga memiliki aplikasi pada media pasir padat - longgar dimana biaya sementasi rendah yang mereka berikan dapat menghindari liquifafaksi pada tanah (tanah loose). Skala penuh S / S dan proyek DSM telah memperlakukan konstituen anorganik termasuk timbal, arsen kadmium, dan kromium dan konstituen organik, termasuk ter batubara, limbah kilang, kreosot, lainnya polisiklik hidrokarbon aromatik dan polychlorinated biphenyls (PCB).


TAHAP-TAHAP PENGEBORAN


Pengeboran persiapan :


berfungsi untuk memecah tanah , terutama jika digunakan bubur pelumas, mengurangi gesekan sehingga pengeboran akhir mungkin menjadi lebih cepat.


pengeboran Final
dibagi menjadi ke bawah dan ke atas fase. Entah pengerasan atau non-pengerasan bubur dapat diperkenalkan dan konsolidasi dengan tanah selama fase ke bawah, tetapi hanya pengerasan bubur biasanya digunakan pada akhir fase ke atas pengeboran. Teknik ini menghasilkan lebih cepat dan lebih homogen campuran bubur dan tanah dan memungkinkan lubang bor lebih dalam.


Deep Soil Mixing meliputi:

  • Konstruksi dinding cut-off untuk mengontrol air tanah dan kontaminan,
  • Meningkatkan daya dukung subgrade untuk struktur,
  • Enkapsulasi (kapsulasi) polutan / kontaminan kimia sebagai perbaikan.
  • Mengontrol permukaan tanah lunak, di dasar penggalian,
  • Support Excavasi pemasangan dinding penahan sementara atau permanen,
  • beban merata dan beban terpusat struktural,
  • Seismik yang disebabkan penurunan / penyebaran lateral partikel tanah dan mitigasi terhadap potensi liquifaksi tanah

Likuifaksi sering terjadi pada tanah berpasir lepas dan jenuh air bila terjadi gempa bumi. Akibat kehilangan kuat geser akibat gempa dapat menyebabkan terjadinya tanah longsor, kehilangan kuat dukung pada fondasi, dan penurunan fondasi yang berlebihan. Sebagai kelanjutannya akan terjadi kerusakan pada struktur bangunan diatasnya. Gempa bumi yang melanda Yogyakarta dan Jawa Tengah pada 27 Mei 2006 telah menyebabkan kerusakan infrastruktur dan kerugian baik materi maupun jiwa manusia. Berdasarkan kajian awal (reconnaissance) kelompok geoteknik Taiwan Tech diketahui bahwa lebih dari 27 lokasi telah terjadi peristiwa sand-boiling selama gempa tersebut (Lee, Hwang dan Muntohar, 2006). Sand-boiling merupakan indikasi terjadinya peristiwa likuifaksi (liqeufaction) akibat gempa bumi yang melanda Yogyakarta dan Jawa Tengah tersebut. Salah satu lokasi terjadinya sand-boiling ini adalah di Kampus Terpadu Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) yang diikuti dengan retaknya permukaan tanah.


BAHAN


Bentonite

Bentonite terbentuk dari abu vulkanik, Unsur (Na,Ca)0.33(Al,Mg)2Si4O10(OH)2·(H2O). Sifat materialnya tidak menyerap air. Banyak digunakan sebagai bahan kosmetik, keramik, semen, adhesives, cat dan lain sebagainya. Selain di Indonesia banyak terdapat di Amerika Utara, Australia, Afrika dan banyak negara lainya.


Aditif

keuntungan
  • Metode yang efektif untuk Kontrol terhadap settlement tanah, mitigasi liquifaksi tanah, dan remediasi tanah yang terkontaminasi.
  • Mengurangi getaran - getaran, Metode ini menginduksi getaran yang sangat rendah sehingga mengurangi potensi dampak terhadap sarana di dekatnya.
  • Mengurangi masalah pembuangan ke luar lokasi.
  • Hemat Waktu - proses cepat, dan kekuatan dicapai dalam kondisi tanah yang sulit. Kemampuan untuk membangun kolom tanah berdiameter besar, di lingkungan yang lebih bersih.

Batasan-batasan DSM


Faktor-faktor yang dapat membatasi penerapan dan efektivitas di lapangan mencakup:
  • Kedalaman kontaminan dapat membatasi beberapa jenis proses aplikasi.
  • Penggunaan lokasi pada masa mendatang, bahan mempengaruhi kemampuan untuk mempertahankan imobilisasi kontaminan.
  • Beberapa proses menghasilkan peningkatan signifikan dalam volume (sampai dua kali lipat volume asli).
  • Limbah tertentu sesuai dengan variasi dari proses ini. Studi Treatability umumnya dibutuhkan.
  • pengiriman Reagen dan efektifitas pencampur lebih sulit daripada untuk aplikasi di luar lokasi.
  • Seperti semua dalam perawatan lokasi, konfirmasi pengambilan sampel dapat lebih sulit daripada untuk perawatan ex situ.
  • Bahan dipadatkan dapat menghalangi menggunakan lahan di masa mendatang.
  • Pengolahan kontaminasi bawah water table mungkin memerlukan dewatering.


Artikel Terkait:

0 comments:

Poskan Komentar

Follow by Email

Cari Blog Ini